RIP Android di Windows kenapa mati..??

Sebuah pengumuman yang sebenarnya tidak mengejutkan karena Microsoft sering membuat sesuatu lalu tidak menindaklanjutinya lagi, dan kali ini sasarannya adalah Windows Subsystem for Android, atau WSA.

Jadi bagi yang belum tahu, itu adalah fitur yang memungkinkan kita menginstal dan menjalankan aplikasi Android langsung dari Windows. Fitur ini digadang-gadang akan menjadi fitur andalan Windows 11, namun hingga saat ini masih dalam tahap preview. Saat itu digadang-gadang akan menjadi fitur utama Windows 12, namun ternyata pada 5 Maret 2024, Microsoft mengumumkan akan menghentikan pengembangan WSA dan tidak melanjutkannya lagi. Mulai tanggal 5 Maret 2025, semua aplikasi dan game Android yang diinstal di Windows tidak akan berfungsi melalui WSA. Pengguna Windows yang telah menginstal aplikasi Amazon AppStore atau Android sebelum pengumuman ini dapat terus menggunakan aplikasi Android mereka – hingga tanggal 5 Maret. 2025 sebelumnya.

Nah, ini merupakan kegagalan yang kesekian kalinya dalam perjalanan panjang Microsoft menghadirkan aplikasi Android ke Windows.

Dulu, sobat pasti ingat era Windows Phone. Pada tahun 2015, Microsoft memperkenalkan Proyek Astoria. Upaya Microsoft menghadirkan aplikasi Android ke Windows Phone melalui Windows 10 Mobile. Itu keren, karena mem-porting aplikasi dari platform lain biasanya memerlukan porting – tetapi dalam Pratinjau Windows 10 Mobile Project Astoria pada saat itu, kita dapat langsung menginstal APK dan menjalankan aplikasi Android langsung di Windows 10 Mobile.

Saya sempat mencobanya di Lumia 730 saya saat itu dan berhasil. Aplikasi Android yang tidak memerlukan Google Play dapat berjalan relatif lancar di Windows 10 Mobile. Namun, aplikasi yang memerlukan Layanan Google Play mungkin tidak berjalan lancar, karena Layanan Google Play dimiliki oleh Google dan tidak dapat menjadi bagian dari Project Astoria saja.

Sayangnya hal tersebut tidak bertahan lama, pada awal tahun 2016, Microsoft langsung mengumumkan bahwa Project Astoria tidak lagi dilanjutkan. Alasan Microsoft saat itu adalah mereka tidak ingin terlalu banyak jembatan di Windows 10 Mobile, karena selain Project Astoria, mereka menghadirkan aplikasi iOS ke Windows 10 Mobile selain Project Islandwood yang menghadirkan aplikasi Android. Dan Microsoft pada saat itu lebih memilih untuk melanjutkan Project Islandwood. Namun selain alasan tersebut, Microsoft juga dikabarkan khawatir bahwa aplikasi Android akan mengancam keberlangsungan ekosistem Windows Apps secara universal, karena Project Astoria berjalan terlalu baik dan mungkin membuat pengembang malas untuk membuat Windows Apps secara native. . Dan Microsoft dikabarkan tidak ingin terlibat masalah hukum dengan Google atas berbagai Google API yang diadopsi di Project Astoria. Proyek Astoria akhirnya dihentikan sebelum rilis Windows 10 Mobile Final, dan masa pakainya terbatas pada versi pratinjau saja.

Waktu telah berlalu, 4 tahun kemudian, pada tahun 2020, Microsoft kembali memunculkan ide untuk menghadirkan aplikasi Android ke Windows 10 – namun kali ini ke PC Windows 10. Motivasinya saat itu adalah Windows 10X ingin bersaing dengan Chromebook, yang mulai memasuki pasar pendidikan dan perusahaan. Dan karena Chromebook dapat menjalankan aplikasi Android, Windows 10X harusnya kompetitif. Terakhir, mereka menciptakan Project Latte, yang memungkinkan pengembang aplikasi Android menghadirkan aplikasi Android mereka ke Windows Store dengan sedikit atau tanpa modifikasi kode.

Dan Project Latte tampaknya menjadi pendahulu Windows Subsystem for Android (WSA) rilis tahun 2021. WSA ini tampaknya menyertai WSL atau Subsistem Windows yang ada untuk Linux. Dengan bantuan WSA, kita dapat mengaktifkan dan kemudian menginstal aplikasi Android melalui Microsoft Store Amazon AppStore. Jadi aplikasi Android dapat diunduh dan diinstal dari Amazon Appstore. File APK juga dapat di-sideload melalui ADB untuk diinstal secara manual – atau melalui banyak penginstal APK yang sudah tersedia di Microsoft Store.

Nah sayangnya, sama seperti sebelumnya, pengembangan Subsistem Windows untuk Android juga berakhir dengan ketidakpastian. Ini diprediksi akan menjadi fitur standar Windows 11, namun bahkan 2,5 tahun setelah rilis Windows 11, WSA masih dalam pratinjau. Selain itu, WSA masih terkunci dan hanya bisa digunakan di wilayah tertentu – dan tentunya Indonesia tidak termasuk.

Koleksi aplikasi Android di Amazon AppStore sangat sedikit dibandingkan aplikasi di Google Play Store. Meski bisa melakukan sideload dari ADB atau APK installer, tentu saja cara tersebut terlalu teknis untuk pengguna umum.

Dari segi progres, meski terkesan lambat, WSA sebenarnya rutin menerima update. Pada akhir tahun 2022, WSA diperbarui untuk mendukung Android 13. Lalu ada pembaruan lebih kecil yang dirilis rutin setiap 1-2 bulan. Ini akan menjadi update terakhir hingga akhir Desember 2023. Tidak ada pembaruan lagi, sampai-sampai bertanya-tanya kenapa lama sekali tidak diperbarui, dan ada pula yang merasa Microsoft sudah tidak peduli lagi dengan WSA dan sepertinya akan segera ditutup.

Dan pada akhirnya itu benar. Tidak butuh waktu lama bagi Microsoft untuk sekali lagi membatalkan upayanya mendistribusikan aplikasi Android ke Windows. Microsoft tidak memberikan penjelasan mengenai perbedaannya kali ini.

Namun ada beberapa kemungkinan nih sobat, kenapa Microsoft akhirnya harus menghentikan upayanya menghadirkan aplikasi Android ke sistem operasi Windows.

Pertama-tama, tidak banyak yang bisa mengeksploitasi atau menggunakan aplikasi Android di Windows – terutama setelah menurunnya popularitas tablet Windows dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini membuat ide untuk menghadirkan aplikasi Android yang cenderung sangat mobile ke Windows yang kini semakin didominasi oleh desktop dan laptop, terasa kurang tepat. Di masa lalu, Microsoft mungkin berharap tablet Windows atau PC 2-in-1 akan menjadi perangkat yang booming dan populer — dan di situlah aplikasi Android akan sangat berguna. Tapi tidak juga.

Kedua, karena WSA saat ini mengandung terlalu banyak batasan sehingga kurang menarik bagi pengguna. App Store yang digunakan adalah Amazon AppStore, yang tidak tersedia secara global di semua negara, dan koleksi aplikasi di dalamnya jauh lebih sedikit dibandingkan di Google Play Store. Menginstal APK secara langsung juga terkesan ribet bagi pemula. Hal ini membuat semakin tidak jelas siapa target pasarnya.

Ketiga, sekali lagi tanpa Google Play Store dan Layanan Google Play – Aplikasi Android tidak menarik bagi pengguna. Karena terkadang beberapa fitur tidak berfungsi, seperti push notifikasi. Menyematkan layanan Google Play Store atau Play ke Windows bukanlah hal yang mudah. Google tidak akan mudah diajak bekerja sama, apalagi ia adalah musuh bebuyutan Microsoft. Kembali ke era Windows Phone, ketika Microsoft membuat aplikasi YouTube untuk Windows Phone, Google sangat marah. Hingga akhirnya mereka meminta aplikasi YouTube dihapus dari Windows Store dan setelah Microsoft merilisnya kembali – Google masih kesal dan langsung diblokir oleh Google. Apalagi jika Anda menyematkan Google Play Store dan Google Play Services di Windows. Mereka tidak mau. Mencari solusi melalui Google API juga berarti masalah hukum, jadi ya, Anda mandek.

Alasan-alasan ini berarti tidak akan banyak pengguna WSA meskipun akhirnya dirilis.

Dan keempat, mungkin karena pergeseran fokus Microsoft saat ini. Kini Microsoft bersenang-senang dan berinvestasi besar-besaran pada AI melalui Microsoft Copilot. Selain potensi kedepannya lebih besar, peluang keuntungannya juga jauh lebih tinggi, bahkan kini Copilot Pro dijual cukup mahal dengan harga $20 per bulan. Dan Copilot untuk Windows, yang kini menjadi anak emasnya, sedang dikembangkan lebih lanjut. Melihat gemilangnya perkembangan dan potensi manfaat dari kecerdasan buatan, tentu saja WSA sudah tidak menarik lagi, dan tidak heran jika apa yang menarik dua atau tiga tahun lalu kini tampak tidak menarik lagi, karena tren dan perkembangan teknologi bergerak sangat cepat. . cepat.

Namun kita tidak perlu terlalu bersedih karena jika terpaksa menginstal aplikasi Android di Windows, kita masih bisa menggunakan software virtualisasi seperti Bluestack. Kalaupun mau main game, Google juga punya Google Play Games for PC yang dibuat oleh Google sendiri, sehingga pengalaman bermain game Android di Windows pasti jauh lebih baik – walaupun statusnya masih beta, tapi karena buatan Google itu, itu ada, itu akan aman. Siapa pun yang ingin memprotes melakukannya sendiri.

Demikianlah yang dapat saya bagikan kepada anda pada hari ini, semoga bermanfaat bagi anda semua. Jika Anda memiliki pertanyaan atau komentar, silakan lakukan di bagian komentar.

Jasa Pembuatan website

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top