Apakah metode instal ulang menggunakan Pembaruan Windows lebih baik daripada metode pembaruan di tempat?

Jika kita ingat kembali, pada bulan Juli 2023, Microsoft memperkenalkan sebuah metode pemulihan baru yang memungkinkan pengguna menginstalnya lagi sistem dari Pembaruan Windows.

Jadi, peningkatan ini pertama kali diperkenalkan pada Windows 11 Insider Canary Build 25905, namun kini secara perlahan mulai diluncurkan ke pengguna Windows 11 Insider Beta Build 22635.2915.

WinPoin juga telah membuat artikel tutorial tentang Cara menginstal ulang Windows 11 menggunakan Pembaruan Windows yang menjelaskan langkah-langkah dan apa yang terjadi jika Anda memilih opsi ini.

Tentunya ada beberapa pertanyaan mengenai fungsi ini, apakah cara install ulang melalui Windows Update lebih baik dibandingkan cara In Place Upgrade?, mengingat mungkin cara kerjanya hampir sama. .

Kemiripannya?

Pengoperasiannya bisa dikatakan sama persis, karena dengan metode In Place Upgrade, pengguna dapat mengupdate versi Windows 10 atau Windows 11 tanpa kehilangan datanya, sehingga data, aplikasi, dan data lainnya tidak terpengaruh oleh proses update. sementara beberapa bagian sistem diperbaiki dan diperbarui sesuai dengan build yang tersedia dalam file ISO yang digunakan oleh pengguna – tentu saja, pembaruan terkini juga dapat diunduh.

Sedangkan untuk proses install ulang melalui Windows Update bisa dikatakan sama, karena prosesnya tidak mempengaruhi seluruh data pengguna termasuk aplikasi yang terinstal, hanya saja ada beberapa bagian sistem yang diperbaiki dan diperbarui sesuai build yang ditentukan.

Perbedaan?

Nah perbedaannya sendiri sudah sangat jelas guys, dimana cara In Place Upgrade ini menggunakan file ISO Windows 10/11 yang sudah di download sebelumnya oleh pengguna, yang mana pada saat melakukan instalasi update maka ukuran file yang di download tidak akan terlalu besar. berukuran besar karena file utama sudah ada sebelumnya.

Misal kita menggunakan file ISO Windows 11 23H2 22631.1900, namun sistem yang kita gunakan menggunakan Build 22631.3007, sehingga proses update hanya download saja. pembaruan kumulatif Update terbaru disesuaikan dengan sistem yang digunakan saat ini, setidaknya proses update ini hanya memakan data internet 1-2 Gb saja.

Namun menariknya, pada proses In Place Upgrade, kita dapat memilih untuk tidak mendownload upgrade sama sekali jika kita memilih “Not Now” di awal proses instalasi, sehingga nomor build sistem berubah sama. nomor seperti file ISO yang tentunya tidak kita perlukan, tidak memerlukan koneksi internet sama sekali.

Sedangkan cara Reinstall menggunakan Windows Update akan bekerja dengan cara yang sama, namun yang diunduh adalah full installer sistem operasi, termasuk pembaruan bertingkat.

Seperti terlihat pada gambar di atas, proses ini kurang lebih mirip dengan proses Windows Update pada umumnya, yang membedakan hanyalah pada update yang diunduh terdapat informasi tambahan berupa (versi patch) yang menunjukkan bahwa file installer yang diunduh adalah versi yang ditambal.

Pada dasarnya, proses ini akan mengunduh penginstal Windows 11 yang sesuai membersihkan dan bersihkan dari server Microsoft bersama-sama kumulatif dan peningkatan opsional ke yang sudah ada. Proses ini setidaknya memerlukan penggunaan data sebesar 6-8 GB.

Mana yang lebih baik?

Sebenarnya keduanya mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing, dengan metode In Place Upgrade ini selain dapat menghemat penggunaan data internet, proses ini tentunya juga dapat memperbaiki sistem yang rusak dari file ISO yang sebelumnya telah di download oleh pengguna, namun selain itu . metode ini memungkinkan Anda untuk meningkatkan ke versi yang lebih baru, seperti Windows 11 21H2 ke 22H2, tanpa melalui Pembaruan Windows.

Kekurangan dari cara ini adalah prosesnya terkesan lebih rumit karena pengguna harus mempersiapkan dan melakukan banyak hal.

Sedangkan proses instalasi ulang melalui Windows Update merupakan solusi termudah bagi pengguna yang tidak memiliki file ISO dan ingin memperbaiki file sistem tanpa file ISO. instalasi bersih dengan cara yang paling sederhana.

Metodenya tidak ada instal ulang melalui pembaruan windows Anda tidak dapat menggunakan cara ini untuk mengupgrade sistem Anda ke versi yang lebih baru, seperti dari Windows 11 21H2 ke 22H2, karena proses ini hanya menempel pada versi dan nomor build yang saat ini digunakan oleh sistem utama.

Mana yang terbaik untuk saya?

Jadi bagi saya metode In Place Upgrade dari file ISO pasti lebih baik karena file ISO bisa digunakan oleh banyak sistem dan perangkat.

Bagaimana menurutmu? Silakan bagikan pemikiran Anda di bawah ini kawan.

Jasa Pembuatan website

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top